Thursday, February 3, 2011

Catatan perjalanan Lapindo-Merapi-Jakarta

Setelah setahun lebih absen dari kegiatan Filastine, kami memutuskan untuk melakukan reuni, menyempurnakan dua lagu yang telah kami tabung dan memproses dua video klip sekaligus. Tema besar kunjungan kali ini adalah mengumpulkan sebanyak footage tentang konflik antara alam dan manusia. Kami mengunjungi Lapindo, lereng Merapi dan Jakarta dengan segala kekacauannya. Banyak sekali kesulitan yang kami hadapi dalam pembuatan video. Setelah dipikir-pikir, kita memang menghampiri area-area sulit dengan birokrasi dan politik yang cukup berbelit.

# Lapindo penuh kemirisan. Proses membuat video membutuhkan penyamaran sebagai pasangan yang mau menikah dan ingin membuat pre-wedding yang berbeda. Daripada mengisi kantong-kantong penguasa birokrasi, kami memilih untuk menggunakan jasa ojek yang dijalankan oleh penduduk setempat. Penggantian profilnya sebagai lahan wisata serasa kurang komplit tanpa pengetahuan tentang awal kejadian kekacauan ini. Sedih mendalam atau emosi yang meluap tidak cukup untuk menutup lubang yang menembus inti bumi itu.

# Lereng Merapi penuh ketakutan. Traumatis warga setempat membuat ruang gerak kami terbatas. Kami tidak bisa berbuat banyak karena kami adalah orang asing bagi mereka. Yang terutama bukanlah traumatis akan bencana, melainkan traumatis akan banyak kepentingan di dalamnya. Terlalu banyak kejadian "cari nama" di sekitar daerah bencana membuat kami harus duduk dan berbincang lama dengan sesepuh setempat dan meminta ijin untuk melakukan kegiatan di sekitar wilayah bencana lahar dingin. Bau mayat babi hutan di sungai yang kapan saja bisa meluap membuat saya khawatir dan mempercepat proses.

# Bantargebang di Bekasi Timur menjadikan kami lebih berhati-hati dalam membuang sampah. Sungguh pemandangan paling luar biasa sepanjang perjalanan kami di tanah Jawa. Ini mungkin adalah tempat paling tidak higienis yang mencoba menghigieniskan Jakarta. Pernahkan kalian pipis di botol air mineral karena macet? Pikir-pikir lagi kalau melakukan hal itu. Ada ratusan orang yang pekerjaannya mengambil sampah-sampah plastik kalian di Bantargebang. Dan bisa saja salah satu botol itu berisi pipis kalian. Coba gunakan analogi ini kepada apapun yang akan kamu buang. Pikir dalam-dalam sebelum menyampah.

# Semanggi, Jakarta terkenal dengan kemacetannya dari jam empat sampai tujuh. Kami memilih salah satu persimpangan dan melakukan protes di sana dengan boombox lawas dan megaphone rusak. Tentu orang akan berpikir kami gila. Karena saya memakai gaun putih indah dan tidak memakai alas kaki. Sedangkan Grey bersimpuh dengan boombox di atas kepala dengan muka tertutup kain dan mengenakan pakaian yang sangat rapi. Sopir taksi yang kemudian mengantar kami pulang mengaku sempat melihat penampilan kami ketika mengantar penumpang. Yang jelas kami merasa telah memberi cerita yang cukup berkesan kepada penggemar kemacetan Jakarta.

Berikut salah satu scene di Bantargebang yang bisa kami bagi sebelum video akhirnya akan kami luncurkan tahun ini.

IMG_0834

http://www.flickr.com/photos/filastine/sets/72157625790497501/show/

Bisa diintip juga eksperimen recording outdoor kami

1 comment:

  1. lovely location, guys... all them insects and birds and beautifully pitched oratorio :)

    ReplyDelete