Wednesday, February 23, 2011

Sentuh Fanatisme (Perluncuran Album APA Rapper of Aremania)

"Kami Arema, Salam Satu Jiwa". Sadar atau tidak, yang dipanggil oleh Abud-PQ-Agung adalah JIWA. Sebutkan satu persatu slogan suporter klub sepak bola di Indonesia, mungkin hanya AREMANIA saja yang tidak ragu-ragu memanggil salah satu elemen manusia yang tidak akan mati meski raga sudah hancur di makan cacing dalam tanah. Saya tidak akan bicara hal yang mistis karena ini sangat logika. Bagian chorus dari Salam Satu Jiwa yang di rilis oleh APA Rapper bagi saya tidak beda jauh dengan nada pentatonik monoton yang digunakan untuk membuat penari jaranan kesurupan.

Tidak lama setelah APA memperkenalkan lagu ini pada suporter AREMANIA, Jules, pemuda yang kalian lihat selalu berdiri di podium dan memimpin ribuan suporter untuk menyanyikan lagu yang sama di pertandingan-pertandingan sepak bola apapun melawan AREMA, mulai tergerak untuk mengambil chorus dari lagu ini dan menyanyikannya saat pertandingan. Ketika saya melihat video ini http://www.youtube.com/watch?v=kHHspr9EJfk spontan saya langsung merinding. Dalam hati saya berkata, "ini teman-teman saya yang membuatnya", sambil berbangga-bangga (tentu mata saya juga berkaca-kaca). Dan sebelumnya, Aremania tidak pernah melirik musik hiphop sekalipun. Katakan saja, APA Rapper membuat satu hip hop gol ke dalam gawang Aremania.




Adalah surga ketika mendengarkan beberapa baris dari lagu yang kita buat dinyanyikan oleh ribuan orang. Saya yakin 99% musisi setuju dengan ini. APA Rapper yang hanya tinggal PQ yang masih aktif di Malang meneruskan dukungannya kepada AREMA. PQ yang dibantu dengan Wiena dan masih didukung oleh Bellal menulis banyak lagu untuk AREMA dan menjadikannya sebuah album.

Timbul pertanyaan tentang bagaimana APA Rapper bisa mendapat perhatian dari Aremania dan secara otomatis itu adalah 70% dari penduduk kota Malang karena mereka mengaku sebagai Aremania. Jawabannya adalah fanatisme. Sentuhlah fanatisme jika ingin laku. Ini kenyataannya saat peluncuran album APA Rapper yang dirilis oleh Nyos Record dan disponsori oleh MVMNT di MyPlace tanggal 21 Februari 2011 kemarin, saat APA Rapper naik ke panggung, yang ada di depan panggung 99% adalah suporter Aremania (lengkap dengan dirijennya yang terkenal itu, Jules), satu persennya saya :). Teman-teman hiphop yang datang dan akan mengisi acara duduk-duduk saja. Tapi bisa jadi mereka simpan tenaga. Dan ketika MH2C (Malang Hip Hop Community) naik ke panggung, suporter Aremania gantian duduk-duduk saja. Meskipun alibi simpan tenaga dan kehabisan tenaga bisa dipakai dalam konteks ini, tapi ini juga bisa jadi sebuah peta fanatisme. Mana yang fanatik Arema dan mana yang fanatik Hip Hop. Dan saya 90% yakin bahwa APA Rapper tidak fanatis keduanya.

Berikut adalah lagu-lagu yang dibawakan malam itu: 1. Save Arema ; 2. Ayo ; 3. Hai Aremania ; 4. Kecilku (bersama Yasmin - aremanita kecil) ; 5. Salam Satu Jiwa ; 6. Hati Jiwa Raga ; 7. Koen Jare Sopo ; 8. Menang Maneh

Selain MH2C, acara ini dengan sangat mengejutkan juga dihadiri oleh Indo Beat Box, Jakarta.


Terlepas dari fanatisme, APA Rapper saya pikir cukup fenomenal bagi Hip Hop Malang. Mereka tidak ragu-ragu menyodorkan sebuah lokalitas saat semuanya berlomba di dunia global. Sekarang coba tanyakan pada diri sendiri fanatisme apa yang kalian simpan dalam hati. Sebetulnya kalau diperhatikan, tidak ada fanatisme yang berakhir baik. Jika tidak berhati-hati, fanatisme akan daerah akan menjadi chauvinisme akut, fanatisme terhadap sebuah aliran musik akan bertransformasi menjadi fasisme terhadap aliran musik lain.

Beberapa foto dari peluncuran album APA Rapper of Aremania:








No comments:

Post a Comment